Halloween Costume ideas 2015
[ads-post]

Serang Marea, ISIS Sejalan dengan Rezim Assad

Milisi dari kelompok ISIS memasuki benteng besar oposisi Suriah di utara negara itu pada hari Sabtu (28/5). Mereka terlibat bentrok dengan pejuang FSA dan Mujahidin di wilayah Marea di dekat perbatasan Turki. Ini adalah serangan ISIS yang paling signifikan dalam dua tahun terhadap pejuang, meskipun ISIS telah banyak kehilangan wilayah di tempat lain di negara ini dan di Irak.

Kota Marea telah lama dianggap sebagai benteng kekuatan revolusioner Suriah berjuang untuk menggulingkan Rezim Assad. Masuknya ISIS ini menggarisbawahi kelemahan kelompok-kelompok yang berjuang di bawah bendera FSA yang telah berjuang untuk bertahan hidup.

Lebih dari 160.000 warga sipil telah terperangkap oleh pertempuran, yang juga memaksa evakuasi salah satu rumah sakit yang tersisa di daerah itu, yang dijalankan oleh Dokter organisasi medis internasional Without Borders.

Pada hari Sabtu, ISIS melancarkan dua pemboman yang menargetkan kekuatan oposisi di dekat Marea, menurut kantor berita pro-ISIS Aamaq. Menyusul pemboman itu, ISIS memasuki Marea dan pertempuran mulai pecah di dalam kota, menurut Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia, sebuah media oposisi yang melacak perang sipil Suriah.

Dr Abdel Rahman Alhafez, yang mengepalai salah satu rumah sakit yang tersisa di Marea, mengatakan kota itu telah dikepung oleh koalisi Assad dan rumah sakit di bawah ancaman sejak Jumat. “Kami membutuhkan perlindungan mendesak untuk rumah sakit atau jalan keluar,” katanya dalam sebuah pernyataan email.

Kontrol baru ISIS di Marea dan juga Azaz, benteng penting bagi pejuang oposisi di utara kota Aleppo, merupakan pukulan bagi oposisi saat sedang dikepung oleh lawan dari semua pihak.


isis serang marea aleppo

Pada hari Jumat, ISIS menyerang enam desa di dekat Azaz, yang memicu pertempuran sengit. Dalam beberapa bulan terakhir, kelompok pejuang di Azaz —yang meliputi pejuang FSA bersama dengan beberapa Faksi Islam telah terjepit di antara ISIS di timur dan pasukan Kurdi di sebelah barat dan selatan, sementara Turki membatasi arus barang dan orang melalui perbatasan.

isis_ypg_fsa

Faysal Itani, senior di Atlantic Council Rafik Hariri Pusat untuk Timur Tengah dalam analisisnya mengatakan bahwa dalam kasus ini ISIS sejalan dengan Assad.

“Dengan ketatnya pengepungan di kota Marea, ISIS telah mengikuti jejak rezim Assad yang menggunakan pengepungan kota-kota sebagai senjata perang,” katanya dalam sebuah pernyataan, seperti dilansir AP.
materi islam

Post a Comment

MKRdezign

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget