Halloween Costume ideas 2015
[ads-post]

Rusia Bantu Rezim Suriah dengan Paket Logistik dan Angkatan Udara

Pasukan ekspedisi Rusia telah tiba di Suriah dan mendirikan kamp di sebuah pangkalan udara yang dikendalikan rezim Assad. Kamp tersebut dikatakan berada di daerah sekitar Damaskus, dan kamp itu akan digunakan untuk semua maksud dan tujuan, sebagai pangkalan operasi Rusia.

Dalam beberapa minggu mendatang ribuan personil militer Rusia dijadwalkan untuk mendarat di Suriah, termasuk penasihat, instruktur, personil logistik, tenaga teknis, anggota divisi perlindungan udara, dan pilot yang akan mengoperasikan pesawat.

Laporan masa lalu telah menyatakan bahwa Rusia sedang dalam pembicaraan untuk menjual kepada Suriah paket jet tempur MiG-29, dan jet latih Yak-130 (yang juga dapat berfungsi sebagai pesawat tempur.) Susunan pasukan ekspedisi saat ini masih belum diketahui, tetapi tidak ada keraguan bahwa pilot Rusia turut serta dalam misi tempur di langit Suriah pasti akan mengubah dinamika yang ada di Timur Tengah.

Sumber-sumber diplomatik Barat baru-baru ini melaporkan bahwa serangkaian negosiasi telah diadakan antara Rusia dan Iran, terutama berfokus pada koalisi Mujahidin dan ancaman yang diberikan untuk rezim Assad. Komandan Iran Pasukan Quds yang terkenal, Mayor Jenderal Qasem Soleimani baru-baru ini mengunjungi Moskow dalam rangka membicarakan ini. Hasilnya, Rusia dan Iran mencapai keputusan strategis: Membuat upaya apapun yang diperlukan untuk mempertahankan kursi Assad dari kekuasaan, sehingga Suriah dapat bertindak sebagai penghalang, dan mencegah penyebaran Mujahidin dan pemberontak masuk ke daerah bekas republik Soviet.

Rusia bukan satu-satunya orang yang mengkoordinasikan kebijakan Timur Tengah dengan Iran; AS juga telah bergabung dalam kereta itu. Pejabat pemerintah Amerika telah mengadakan konsultasi intensif dengan perwakilan dari rezim Iran mengenai upaya bersama melawan Mujahidin di Suriah dan Irak. Tampaknya pemerintah AS saat ini memandang Iran sebagai kekuatan sentral dan penting dalam kampanye melawan Mujahidin.

Sumber-sumber diplomatik Barat telah menekankan bahwa pemerintahan Obama sepenuhnya menyadari maksud Rusia untuk campur tangan secara langsung di Suriah, namun belum mengeluarkan reaksi apapun. Tidak adanya oposisi vokal dari pemerintahan Obama diperparah oleh lenyapnya panggilan untuk pembubaran rezim pembunuh Assad.

Ini adalah beberapa contohnya dan banyak lagi: Iran, Rusia dan AS telah mulai upaya untuk mempersenjatai tentara Suriah, yang telah hancur berantakan akibat gempuran Mujahidin. Mereka berniat tidak hanya untuk melatih tentara Assad, tetapi juga mempersenjatainya. Selama perang Suriah, Rusia telah secara konsisten mengirim kapal pasokan senjata ke pelabuhan di Tartus yang dikendalikan Rusia di Suriah. Kapal-kapal yang dikirim setiap minggu ini membawa rudal, suku cadang, dan berbagai jenis amunisi untuk tentara Suriah.

Media Arab baru-baru ini menerbitkan laporan bahwa Suriah dan Rusia sedang mencari pelabuhan tambahan di pantai Suriah, yang akan melayani Rusia dalam misi mereka untuk mempercepat laju persenjataan di Suriah.
materi islam

Post a Comment

MKRdezign

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget